Menulis sebagai Proses Berpikir

Rabu, 14 Maret 2012
Menulis merupakan suatu proses kreatif  yang banyak melibatkan cara berpikir divergen (menyebar) daripada konvergen (memusat). Menulis tidak ubahnya dengan melukis. Penulis memiliki banyak gagasan dalam menuliskannya. Kendatipun secara teknis ada kriteria-kriteria yang dapat diikutinya, tetapi wujud yang akan dihasilkan itu sangat bergantung pada kepiawaian penulis dalam mengungkapkan gagasan. Banyak orang mempunyai ide-ide bagus di benaknya sebagai hasil dari pengamatan, penelitian, diskusi, atau membaca.

Menulis dan proses berpikir berkaitan erat dalam menghasilkan suatu karangan yang baik. Dan karangan yang baik merupakan manifestasi dari keterlibatan proses berpikir. Dengan demikian, proses berpikir sangat menentukan lahirnya suatu karangan yang berkualitas. Syafi’ie (1988:43) mengemukakan bahwa salah satu substansi retorika menulis adalah penalaran yang baik. Hal itu berarti bahwa penulis harus mampu mengembangkan cara-cara berpikir rasional. Tanpa melibatkan proses berpikir rasional, kritis, dan kreatif akan sulit menghasilkan karangan yang dapat dipertanggungjawabkan keilmiahannya.

Tulisan kali ini saya ingin menceritakan tentang kejadian yang saya lihat pada saat saya berlibur di pantai Pangandaran akhir bulan Desember 2011. Saat itu saya bersama keluarga sedang berkeliling mengitari pantai, disana ternyata sedang terjadi pasang surut air laut, sehingga banyak nelayan yang sedang mencoba menarik ikan-ikan yang ada di laut. Saat itu juga saya melihat tulisan di bagian pantai timur ada sebuah tulisan "Kawasan Zona Tsunami" di kawasan tersebut juga memang banyak digunakan untuk bermain banana boat dan sebagainya. Tadinya saya ingin sekali ikut bermain di tempat itu, tapi tidak diperbolehkan oleh orang tua saya, tetapi tidak lama saat saya ingin bermain itu, ternyata ada pemuda yang tenggelam di laut tersebut, dan dibawa oleh petugas ambulance sekitar pantai. Kabarnya pria itu tewas akibat tenggelam di laut saat sedang bermain.
Alhamdulillah, saya tidak jadi bermain di tempat tersebut. Saya hanya berenang di pantai yang kawasannya lebih aman. Perkataan orang tua memang selalu tepat. :)

Sekian cerita dari saya.

2 komentar:

welcome to my blog ^.^ Says:
22 Maret 2012 02.12

kawan, karena kita sudah mulai memasuki mata kuliah softskill akan lebih baik jika blog ini disisipkan link Universitas Gunadarma yaitu www.gunadarma.ac.id yang merupakan identitas kita sebagai mahasiswa di Universitas Gunadarma juga sebagai salah satu kriteria penilaian mata kuliah soft skill.. terima kasih :)

aisyah purnamasari Says:
5 April 2012 23.37

terima kasih infonya :)

Posting Komentar

About me